Pilih bahasa       

Sejarah & Latar Belakang

Profil Yayasan Daya Pertiwi


Didorong oleh keinginan untuk ikut serta dalam pembangunan sosial ekonomi masyarakat Indonesia, maka didirikanlah Yayasan Dewi Sri (YDS) atau Dewi Sri Foundation pada tahun 1977. YDS memfokuskan kegiatannya di bidang pertanian dengan memberikan bantuan teknis kepada petani kecil , buruh tani dan petani yang tidak memiliki lahan. Dalam perkembangannya dirasakan perlunya pendekatan pembangunan yang terpadu dan terintegritas, sehingga YDS mengalami reorganisasi yang muncul sebagai Yayasan Daya Pertiwi (YDP) pada tahun 1983. Yayasan YDP mendukung NGO, meskipun beberapa personelnya saat ini telah direkrut di antara penerima manfaat dari proyek-proyek sebelumnya. Ini adalah organisasi nirlaba yang peduli dengan pengembangan kemandirian bagi masyarakat miskin dan terpinggirkan.

YDP bergerak di bidang pembangunan, memberikan pelayanan kepada petani kecil, buruh tani dan petani gurem, pengusaha, kelompok wirausaha, dan penyuluh lapangan baik swasta maupun pemerintah mengenai perencanaan dan pelaksanaan kegiatan pembangunan. Sebagai organisasi profesi YDP telah berkomitmen untuk berpartisipasi dalam pembangunan sosial ekonomi rakyat dalam rangka mengurangi kesenjangan sosial ekonomi, perlindungan lingkungan dan adaptasi perubahan iklim dalam menghadapi perubahan iklim ekstrim yang menyebabkan banyak bencana alam yang telah dan sedang terjadi.

Selama lebih dari 40 tahun YDP telah aktif dalam pembangunan pedesaan dengan mendirikan CBO (Organisasi Berbasis Masyarakat), menyediakan pasokan air untuk irigasi dan air minum, pengadaan rumah baru dan pemukiman yang cocok untuk perumahan bagi para tunawisma, rehabilitasi dan konservasi lahan kritis menjadi hutan, dll, pertanian (pertanian ekologi organik, perhutanan sosial, dll.), dan peternakan.

YDP menerima beberapa penghargaan nasional dan meraih Energy Globe Award di bidang rehabilitasi lingkungan dan air untuk memenuhi kebutuhan air minum bersih bagi manusia, peternakan dan pertanian.

Standar kehidupan sosial ekonomi masyarakat luas pada tahun 2020 mengalami penurunan ekonomi dan peningkatan kemiskinan yang pesat akibat pandemi COVID-19 (dan wabah demam berdarah), dari meningkatnya kemiskinan masyarakat miskin dan kelas menengah yang menjadi kelompok miskin baru.

Semua sektor ekonomi terkena dampak pandemi ini. Di sisi lain, upaya keras pemerintah patut diapresiasi dalam menanggulangi penyebaran COVID-19 dan varian baru yang muncul.

YDP ingin memulai dari pengalaman ini dan fokus pada pengembangan peternakan dan usaha kecil, pelestarian lingkungan, energi berkelanjutan dan terbarukan yang dapat menjadi tulang punggung perekonomian Indonesia dan memberikan jawaban atas kebutuhan lapangan kerja yang berkembang pesat. Strategi seperti itu juga akan berkontribusi pada tingkat ekuitas yang lebih tinggi, lebih karena banyak bidang yang sangat tertinggal di masa lalu. Ancaman besar adalah bahwa perubahan iklim yang ekstrim dapat menjadi hambatan untuk mencapai tujuan tersebut, dan untuk itu pembangunan harus berbasis alam dan ekosistem.

YDP selanjutnya berupaya untuk mengembangkan dan memperluas dalam peningkatan penerimaan terhadap peran kunci konservasi keanekaragaman hayati, pembangunan berbasis alam, dan ekosistem sebagai bagian dari strategi aplikasi pembangunan secara keseluruhan untuk menjaga dan meningkatkan ketahanan dan mengurangi kerentanan ekosistem dan kehidupan manusia dalam menghadapi dampak buruk perubahan iklim secara ekstrim.

PENGHARGAAN


Web Statistic